Henna, Ini Sekelumit Sejarah Dan Perkembangannya

ROMADHON.ID, TANJUNG ENIM - HENNA identik dengan pacar kuku yang biasa digunakan untuk menghias tangan dan kaki perempuan dalam budaya Arab dan India. Berbeda dengan kuteks, warna yang dihasilkan Henna berasal dari tanaman yang alami.

Awalnya, tanaman Henna ditemukan di Afrika Utara. Kemudian, Namun, penggunaannya menyebar ke India, Timur Tengah dan Eropa. Penggunaan pacar untuk hiasan telah ada sejak zaman Berber kuno di Afrika Utara. Namun, saat henna menyebar, penggunaannya pun beragam.

Pada masa Nabi Muhammad SAW, orang-orang menggunakan pacar, tidak hanya untuk hiasan, tetapi untuk pewarnaan rambut juga. Kemudian, selama berabad-abad dan melintasi batas-batas sosial, praktik menggunakan pacar berkembang lebih jauh melampaui penggunaan estetika aslinya. Banyak yang masih mewarnai tubuh, rambut, dan janggut mereka dengan pacar.

Ini adalah salah satu teori tentang bagaimana Henna sangat populer di Timur Tengah dan bagaimana itu menjadi salah satu ramuan favorit Nabi. Beliau SAW mendorong penggunaan Henna untuk mewarnai, rambut, jenggot dan tangan wanita.

Henna yang dikenal dengan nama Latin Lawsonia Inermis, juga ditemukan di India, Asia dan Australia. Selama berabad-abad, orang menggunakan pewarna yang terbuat dari daun tanaman ini untuk mewarnai kuku, tangan dan kaki. Selain itu, dipakai juga pada barang-barang lainnya seperti kain dan barang kulit. Saat ini, pacar juga merupakan bahan yang bisa dijual di sampo wanita.

Setelah Henna mencapai Mesir, orang Mesir menggunakannya untuk mempersiapkan mandi dan minyak. Mereka juga menggunakannya dalam membuat salep dari bunga, yang membuat anggota badan lentur. Orang-orang menggunakannya untuk menyembuhkan penyakit kuning, kusta, cacar dan penyakit kulit lainnya. Buah ini juga merupakan emmenagog (merangsang aliran menstruasi). (Grieves, hal. 45)

Ilmuwan modern menemukan bahwa pacar adalah antibakteri, antijamur, dan anti-hemoragik. Henna yang bermanfaat adalah penyembuhan kaki atlet, infeksi kulit jamur, pembakaran sol dan telapak tangan, dan peradangan lokal. Daun dan biji tanaman memiliki sifat obat. Mereka berdua bertindak sebagai agen pendingin untuk kepala dan tubuh. Henna juga mengandung bahan-bahan alami, yang sangat penting untuk nutrisi rambut (Webmaster, hal.2).

Namun, meskipun penggunaan pacar telah bercabang sejak ditemukan di Afrika Utara, penggunaannya yang paling populer masih mempercantik. Dan meskipun Nabi Muhammad SAW membuatnya terkenal, penggunaan pewarna yang berseni sebagian besar adalah urusan perempuan.

Di beberapa negara Islam, penggunaan henna diterapkan untuk perayaan Idul Fitri, pernikahan, kehamilan dan kelahiran, sedangkan di negara lain digunakan untuk kecantikan sehari-hari (Muhammad, hal. 4).

Di Amerika, Henna menjadi produk modern yang trendi di kalangan gadis-gadis remaja.

Pesta Henna adalah bagian dari tradisi feminin ini dan ada banyak tradisi yang berbeda terlihat dari desain berbeda. Pesta Henna dapat menjadi kesempatan bagi perempuan untuk merayakan, mengunjungi dan berbicara, untuk mengemukakan masalah dan mencari dukungan, atau sekadar kesempatan bagi perempuan untuk berkumpul dan mempercantik diri. Jika seseorang mengadakan pesta Henna, semua peserta dapat memakai pacar, sementara kadang-kadang hanya pengantin wanita yang dihiasi.

Desain Henna bervariasi dari tanaman rambat renda India dan Pakistan hingga desain bunga Arab hingga pola geometris Afrika yang berani.

Terkadang malah takhayul melekat pada penggunaan pacar ini. Di negara-negara seperti Maroko, beberapa wanita menerapkan henna pada 10 Muharram untuk mencegah penyakit selama tahun yang akan datang. Meskipun tidak ada rekomendasi untuk praktik-praktik ini dalam Islam, para wanita ini percaya bahwa pola-pola tertentu akan melindungi mereka dari penyakit, mata jahat (ain), dan jin (roh) karena mereka mungkin mengandung kekuatan yang dikenal sebagai “Barakah”, sebuah konsep yang tertanam kuat dalam agama di Maroko (Webmaster, hal.1).

Barakah memiliki banyak makna di Maroko, tetapi pada prinsipnya dikatakan merujuk pada kekuatan positif orang-orang suci dan persaudaraan sufi (Jereb, hal.13). Berbagai pola yang digunakan dalam Henna di Maroko memiliki makna khusus. Seekor ikan menunjukkan kesuburan, air menunjukkan kemakmuran, burung menunjukkan pesan ke surga dan elang menunjukkan kekuatan.

Terkadang penempatan desain sama pentingnya dengan desain itu sendiri. Pada kenyataannya, perlindungan apa pun yang mungkin diterima wanita mungkin ada hubungannya dengan sifat antibiotik tanaman yang dimasukkan ke dalam darah dan kulit orang yang memakai pacar.

Untuk membuat Henna Anda sendiri dan memanfaatkan manfaat sistem kekebalan tubuh dari pacar sendiri, Anda dapat melakukan ini untuk Henna Tempel Maroko:
1. Sediakan Henna yang segar, hijau, dan diayak halus; 1/2 gelas jus lemon; 2-3 sendok makan siung utuh, lalu tambahkan gula.
2. Dalam panci, panaskan jus lemon dan cengkeh di atas api kecil. Biarkan mendidih selama 15-20 menit. Angkat panci dari panas dan saring jus lemon melalui saringan kopi. Sementara itu, dalam mangkuk keramik, taruh beberapa sendok makan bubuk pacar dan tambahkan satu atau dua sendok teh campuran jus lemon hangat dan satu sendok teh gula (Proporsi harus kira-kira satu bagian bubuk pacar, 2 bagian cair dan 1/2 bagian gula). Campur ini dengan baik sampai membentuk pasta. Lanjutkan menambahkan sedikit cairan tepat waktu dan campur sepenuhnya, hingga Anda mendapatkan konsistensi yang Anda inginkan.
Share on Google Plus

Tentang Kami Ind0xxi Movie Channel


RBNS MOVIE Adalah Sebuah Blog Nonton Film Online - Subtitle Bahasa Indonesia | Full Movie Yang Menyajikan Film Film Bioskop Terbaru Dan Terlengkap !

0 comments:

Post a Comment